Praktek Pengalaman Lapangan (PPL) II Keguruan (bagian 2)

*galau ujian

Akhir Maret, ibu Guru Pamong aku, ibu Libria Tuty, S. Pd cuti. Sebelum resmi beliau go, aku dipindahtangankan dulu ke guru lain di SMADA buat bimbingan PPL II ini. Ibu emang sudah dari awal memberikan sinyal ini, baik bilang langsung maupun dengan perut beliau yang semakin membesar. Ibu cuti melahirkan. Ku kira, dan ibu juga mengira, bahwa setelah cutinya, aku bakal sama ibu Guru Fisika yang gak pegang bimbingan. Kan guru Fisika di SMADA ada 5 dan 4 orang aja mahasiswa Fisika UNPAR yang PPL II di SMADA. Jadi ada 1 guru yang gak pegang bimbingan. Ibu Marsaulina. Ternyata, dugaan aku sama ibu salah. Ketika menjelang detik-detik kecutiannya, aku gak sama ibu Marsau. Tapi malah sama Pak Rudy. The Masternya Physics of SMADA. Padahal Pak Rudy dah pegang Haris, temanku. Tapi gak papa. Bersyukur bisa berada dalam bimbingan beliau, Pak Rudy.

Ketika dah sama Pak Rudy, aku ditanyain dah berapa kali pertemuan di kelas. Aku dah banyak kali pertemuan lebih dari target. Kan kalo dari UP3L dimintanya 12 kali pertemuan aja, lah aku dah lebih malah.. mengetahui ini, beliau menyarankan ke aku supaya segera desak Pak Komang sebagai Dosen pembimbingku supaya segera ujian aja. aku senang sekali. Alhamdulillah… pihak SMADA sangat mempermudah PPL mahasiswa yang disana. Kalo mendengar cerita teman-teman yang, emmm…. boleh dikatakan, dipersulit pihak sekolah. Dimanfaatkan oleh pihak sekolah, dan sebagainya. Alhamdulillah… aku di SMADA sangat dimudahkan.

Sabtu, tanggal 30 Maret, aku konsultasi RPP buat ngajar ke Dosen pembimbing, Pak Dr. Komang Gde Suatika, M.Si buat ngajar di pertemuan kelas berikut-berikutnya. Bapak ada tanya kapan aku ngajar, lalu aku sebutkan satu hari. Dan bapak bilang, beliau mau datang ke sekolah buat observasi. Kata beliau, aku gak bisa ujian, kalau bapak belum melihat aku ngajar. Alhamdulillah ya Allah, belum aku bilang Bapak langsung yang bilang malah. Aku cerita sama bapak, kalau aku dah pindah pamong. Jadi Pak Rudy. Ibu pamongku cuti, ya aku ceritakan keadaanku seadanya ke Bapak. Curhat gitu, hehehe….

Mengenai bapak observasi, beliau minta dingatkan. Bahkan minta di sms 1 jam sebelum aku ngajar. Aku kan Rabu tanggal 03 April bakal ngajar. Nah, aku Selasanya, aku sms bapak, memberitahukan kalau Rabunya aku bakal ngajar. Dan Rabu, jam 06.00 aku sms bapak, kembali mengingatkan. Pagi-pagi dah sms bapak. tapi gemana lagi, jam 06.30 aku harus ngajar. Nah, kalau nurutin kata bapak 1 jam sebelum ngajar minta di sms malah aku harusnya jam 05.30 sms bapak. hehehe, akunya aja masih molor.

Rabu, tanggal 03 Januari 2013 aku ngajar di X-8. Mereka baikan. Para siswa. Bisa bekerjasama. Alhamdulillah, bapak ngasih catatan, aku dah bisa aja ujian. Tapi ketentuan dan syarat berlaku. Maksudnya adalah dah ngumpulin 12 kali pertemuan dan 8 RPP. Gak masalah mengenai pertemuan, tapi RPP sedikit galau. Pak Komang ada beberapa RPP yang gak mau tanda tangan. Karena RPPnya gak seperti yang diminta silabus. Kenapa gitu? Ya. Di silabus SMA alat optik langsung ke alatnya. Sedangkan kata Ibu Pamongku, dulu. Kata beliau gak bisa kalau langsung ke alat. Harus dari awal, dari pemantulan, pembiasan dan lain sebagainya. Emang gak ada di silabus, tapi gak bisa ngajar langsung ke sana. Sudahlah, udah dulu. Hanya sedikit mengenang RPP yang gak di ACC.

Mengentahui aku dah boleh ujian, aku diminta Pak Rudy segera urus surat buat ujian. Aku bikinlah, hari Rabu itu juga. Ke UP3l sebagai langkah awal. Ternyata gak bisa selesai 1 hari itu di UP3L. Bapak-bapak yang harus tanda tangan di surat yang aku perlukan itu, udah pulang. Padahal masih jam kerja. Seenaknya aja mereka. Gedek sech, tapi gak bisa ngapa-ngapai juga aku. Palingan gondokan segede gunung. Diminta ama bapak di UP3L yang bikinin surat itu supaya besok balik lagi. Kamis, aku datang ke UP3L. Surat dah jadi. Aku harus ke Fakultas bawa surat itu untuk dibikinkan surat tugas ujian PPL II ke banyak pihak. Di Fakultas juga gak bisa langsung jadi hari itu. Kata orang fakultas, hari Jumat diambilnya. Oke.

Hari Jumat, tanggal 05 April merupakan hari yang lumayan berat buat ku jalani. Jangan tanya berapa newton beratnya. Setelah kuliah Termodinamika, jam 10an aku ke Fakultas ambil surat tugas. Seperti yang orang fakultas bilang. Ternyata, “Suratnya belum turun.” Jawaban pendek, ketus bin nyelekit mecungul dari bibir tipis ibu penjaga surat itu. Masya Allah, mereka bikin janji. Mereka juga kaya gitu. Sedih rasanya dengan keadaan ini.

“Makasih, bu…” jawabku lemah. Rasanya aku pingin bakar tu fakultas dech…

Sabtu, tanggal 06 April aku balik ke fakultas lagi. Surat dah ada. 1 lembar. Suruh bayar 5000,00. Suratnya, sama si ibu-ibu yang jagain disuruh fotokopi 7 lembar. Disuruh beli amplop coklat 6 buah. Terus suruh balik lagi ke fakultas buat dikasih stempel. Ya Allah ribet, pokoknya mah.. Aku terus ngopi itu surat, bawa amplop coklat. Balik ke fakultas, minta stempel. Dan suratnya kan digandakan jadi 7. Ternyata, buat Pamong, Dosen Pembimbing, Jurusan, Prosi, UP3L dan arsip fakultas, dan juga kepala sekolah. Dan kesemuanya itu harus mahasiswanya yang anterin. Aku. Ya Allah aku tambah gondokan sama mereka, orang-orang fakultas. Duit 5 ribu itu buat apa, coba?? Kenapa mesti nyusahin orang. 1 lembar kertas, masa sampe 5 ribu, print sekarang aja di rental gak sampe 5 ratus perak 1 lembarnya. 5 ribu buat selembar kertas, belum capenya bolak-balik. Apa susahnya sech, langsung aja printkan 7 lembar. Langsung stempel. Mahasiswa datang tinggal kasih, masukan amplop, dan biarlah mahasiswa yang anterin ke semua yang harus dapat surat itu. sangat pelit. 5 ribu kalau buat print 7 lembar ya sisa banyak duitnya. Di rental aja bakal diangsulin. Asli. Kalau hari sebelumnya pengen bakar fakultas, di hari Sabtu itu pengen nelen fakultas.

Aku Sabtu, aku wara-wiri ngubek-ngubek kampus dan sekolah. Ditemani si merah yang terus kecekik memangku berat badanku, rasanya pedalnya dah mau lepas aja gitu waktu kukayuh. Ceket-ceket, ceket-ceket.. kasian aja sama sia, sepeda bogregku satu-satunya.

Hari sabtu itu, gak semua pihak yang harus dapat surat memperoleh suratnya. Waktu yang memburu, dan kakiku yang gak mampu lagi mengayuh si merah. “Allah, aku perlu motor…” (nyanyian sepanjang wara-wiri aku di hari Sabtu).

Aku menurut jadwal bakal ujian Rabu tanggal 10 April, hari ini. Tapi Pamong aku merubah jadi besoknya, Kamis. aku kan ngajar dua kelas. Satu kelas, aku dah bisa megang. Satunya bikin gedek. Dan aku berusaha membuat supaya ujian aku bisa dikelas yang aku bisa kendalikan. Ternyata, setelah ganti pamong, yang artinya ganti guru fisika, bagi siswa dua kelas yang ku pegang itu. mereka jadwalnya diganti juga, sama bapak yang ngajar. Ini yang membuat aku jadi Kamis ujiannya. Mengenai perubahan jadwal ini, menggalau juga aku ini. Bentrokan jadinya dengan jadwal kuliah aku. Minggu kemaren aku dah gak masuk Fisika Inti. Hari ini gak masuk Fisika zat padat. Kalau hari ini bukan karena ngajar, tapi karena galau jadwal buat besok. Nah, bener-bener galau dech… yang aku bikin ujian di kelas X-8 jadinya malah di kelas X-7. Ya Allah, galau tingkat propinsi aku.

Tapi aku berusaha sabar, tenang hadapinnya. Sampai kemudian hari ini.

Beberapa hal harus ku kerjakan di hari Senin dan Selasa. Yang membuat aku menunda ngantarkan surat tugas buat Dosen aku. Jadinya, baru hari ini tadi aku bisa ketemu beliau. Dan ternyata, besok beliau tidak bisa mengawasi aku ujian. Dan minggu depan juga kagak bisa. Karena SMA lagi UAN. Sekolah libur. Ketika ku tawarkan minggu depannya, bapak gak janji. Karena beliau itu koordinator apa, gitu… (lupa) katanya sangat sibuk. Sedikit diomelin juga tadi sama bapak, seharusnya setelah diijinkan ujian sama bapak, aku segera mengubungi beliau buat memfixkan ujian. Ya, aku juga salah.. kesimpulannya, aku besok kagak jadi ujian titik.

Karena ini, aku harus balik kesekolah buat kasih tahu bapak Rudy bahwa aku besok gak ujian. Bapak Dosenku gak bisa. Dan kemungkinan setelah ujian juga gak janji bisa ujian. Pak Rudy oke aja, bahkan beliau juga men-terserahkan aku buat ujian di kelas mana. alhamdulillah. Aku bilang ama beliau, ntar kuhubungin lagi setelah klir di Pak Dosen aku.

Pak Rudy maupun aku dah kasih tahu ke anak X-7 besok aku mau ujian, sebelumnya. Bapak bahkan dah minta mereka nyiapin 2 bangku kosong buat dua pengawas ujian PPL ku ntar. Karena kejadian ini, jadinya aku, supaya X-7 gak nyiapin bangku buat besok, aku main-main aja ke kelas sekalian bilang kalau aku gak jadi ujian. Jadinya gak tahu kapan.

Aku juga main ke X-8. Kangen sama X-8. Rasanya lama gak ada masuk kelas mereka. Masuk kelas mereka terakhir itu waktu Pak Dosenku observasi aku ngajar. Setelah itu kan terus jadwal mereka berubah, dan Pak Rudy yang masuk. Kangen aja gitu sama X-8. Aku masuk. Dan minta siwa yang biasa bawa LCD dan kabel supaya besok dibawa, karena kemungkinan aku yang masuk. Kemungkinan loh ya…

Ya, hari ini…
Sebenernya gak galau-galau amat.
Bersyukur juga dengan hari ini.
Mengenai aku ujian di kelas yang belum bisa aku kendalikan, aku pernah curhat ama temen. Katanya “Tenang aja, ntar tu bakal banyak hal yang gak terduga.”
Dan memang benar sekali, banyak hal tak terduga tejadi ke aku, bahkan saat aku belum ujian sekalipun.
Untuk menyenangkan hati aku, aku menguatkan diri, bahwa, mungkin Allah telah menyiapkan skenario indah buat aku ujian ntar.
Mungkin aku Allah memberikan aku kesempatan lebih buat berlatih ngajar lebih banyak, supaya aku bisa lebih baik dan terus lebih baik ngajarnya.
Mungkin ini kesempatan aku usaha maksimal buat mengendalikan X-7. Karena selama ini bisa jadi aku belum usaha maksimal.
Mungkin, ini karena Allah sayang sama aku. Bisa jadi, dimata Allah, aku belum layak ujian. Belum bisa ujian. Dan kalaupun maksa ujian besok, hasilnya kagak baik. Karena meskipun dah lebih dari 12 x pertemuan aku belum bisa mengendalikan X-7. Makanya Allah kasih waktu lebih banyak biar aku bisa dapatkan hasil ujian yang terbaik.
Mungkin ini kesempatan aku buat menikmati suasana SMADA lebih banyak. Menikmati rasanya berada di sekolah berakreditasi A. Sekolah RSBI, dulunya.
Yang pasti, aku berdebar-debar menanti kelanjutan episode PPL II ku ini.

 

(Makasih ya Allah untuk hari-hari indah yang telah kujalani, Palangka Raya 10 April 2013 @18:03)

 

Iklan

setiap warga negara berhak mengeluarkan pendapatnya. Ayo gunakan Hak Anda dengan baik.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s