Skripsi Guwweh…!!! (*bagian 2)

#judul_ guwweh_di_acc

 

Puji syukur kehadirat Allah subhanahuwata’ala guwweh senantiasa haturkan. Alhamdulillah, judul skripsi guwweh udah di acc ama kedua dosen pembimbing. Ama pembimbing satu, perlu 2 kali ketemu terus di acc. Ama pembimbing kedua, sekali ketemu, sedikit tambahan lalu beliau oke. Hari ini tadi!

Judul Guwweh di acc ama pembimbing satu tanggal 17, pas tanggal 12 maret, adalah pertama ketemu untuk memulai pembimbingan. Panas dingin udzubillah, tegang. Jantung bermaraton. We istigfar aja sepanjangan persiapan menuju rumah beliau. Terekam dalam ingatan, We pertama kali konsul dengan pembimbing pertama adalah pake rok item, baju biru laut dalam, pemberian mamah Guwweh yang pada dasarnya adalah baju PKKnya beliau yang udah nggak muat, kerudung putih. Guwweh datang kelewat akut duluannya, konsul dibuka jam 8 malem, We, setengah 8 malam udah nongkrong disana. Di deretan mes dosen. Mana lupa lagi rumahnya yang mana, sms temen-temen nggak pada balas, tanggungan balas, udah lama bingit. Keadaan didramatisir dengan geluduk, kilat, mewarnai langit Palangka Raya. Bahkan hujan pun dengan terhormat mengguyur Guwweh yang wara-wiri nyari rumah itu dosen. Guwweh lupa rumahnya yang mana, padahal K2NM juga beliau pembimbing kelompok Guwweh. Ah, dasar serangan PDI tidak pada waktunya. *PDI=penurunan daya ingat.

Dasar sudah Laahaulawalaaquwwata illabillah mau ngerjakan skripsi, hujan pun We tetep bertahan, ada gubuk tempat orang cuci kendaraan di depan mes para dosen itu. Ngiyuplah Guwweh disana. Berharap balasan sms dari temen-temen yang satu pembimbingan dengan guwweh, dan juga berharap rido Allah supaya hujan reda. Alhamdulillah sms guwweh dibalas, tapi temen-temen yang guwweh smsin juga pada nggak ingat rumah sang pembimbing guwweh nomor berapa. Hujan reda, sekali lagi We hilir-mudik di depan mes, bersama si merah, sepeda guwweh yang ceketceket sudah lansia.

Alhamdulillah ketemu kakak tingkat yang guwweh kenal tapi nggak tahu namanya. Sama-sama ke tempat bapak juga. Tapi dia nggak bimbingan, dia ngantar surat buat nguji. Sidang. Allah, orang udah sidang, We masih baru judul. Guwweh memelas amat sih…!!!

Ternyata udah ada beberapa temen guwweh di depan rumah bapak. Ah, We wara-wiri kok nggak liat mereka setadian, ya? Piker Guwweh. Jam 8 teng, bapak buka pintu, dan konsul diurut dari yang duluan datang. We udah duluan, tapi terlalu akut, so We berbangga dengan menjadi urutan ketiga menghadap bapak. Di depan bapak sih palingan 10menitan aja. Jam 8.44an weh udah dijalan raya, menuju ke kos yang tercinta. Bapak nggak ngapa-ngapain surat pengajuan judul Guwweh, hanya menghiasinya dengan sedikit pulasan saja. Beliau bilang Guwweh di suruhnya baca dulu penelitian-penelitian yang relevan.

Ngomong-ngomong pembimbing skripsi Guwweh, berdasarkan surat tugas dari fakultas keguruan dan ilmu pendidikan unpar, nomor 040/UN24.1.4.2/AK/2012 Guwweh mempunyai dua pembimbing. Pembimbing pertama atas nama Drs. *. *****, M.Si rumahnya di mes dosen nomor 8*. Selang jam di rumahnya dengan jam Guwweh adalah 8 menit. Konsul dengan beliau adalah malam hari. Dalam seminggu untuk tahun ajaran kali ini adalah hari Senin, Rabu, dan Jumat. Datang aja ke rumahnya, tunggu. Maka tepat jam 8 malam beliau akan membuka pintu. Jangan mengetuk! Pembimbing kedua Guwweh adalah ****** ** ********* S.Pd, M.Pd.

Waktu di suruh baca penelitian, Guwweh nyari penelitian-penelitian orang-orang terdahulu. We, search di gugel. Dapat beberapa, We baca, dan di hari Jumatnya We belum menghadap. Belum berani. Jadinya Senin, 17 Maret We baru menghadap lagi. Alhamdulillah di acc, tanpa ditanya-tanya kaya konsul sebelumnya. Bapak bilang supaya Guwweh menghadap pembimbing kedua, mohon arahan lanjutan dengan beliau, dan jangan menemui beliau lagi sebelum pembimbing kedua Acc.

17 Maret, dan sekarang 03 April. Cukup jauh rentangnya. Setelah pembimbing pertama acc, We menggalau. We tersugesti dengan ciri khas pembimbing kedua Guwweh. Kata temen-temen dan juga kakak tingkat, beliau orangnya susah. Susah dalam segala hal. Susah ditemui, susah meng-acc, dan lain sebagainya. Terlebih, beliau pernah berpredikat sebagai dosen paling misterius ditahun 2012. We merinding tiap kali liat dinding kamar kos, karena ada tulisan namanya tertempel di sana sebagai pembimbing Guwweh. Menyebut namanya, membuat otak Guwweh langsung konek ke hal-hal yang selalu Guwweh denger dari temen-temen dan juga kakak tingkat mengenai beliau. semingguan Guwweh jadi pengacara dengan terhormat. (_pengangguran banyak acara_)

Minggu berikutnya adalah sesi perayaan hut prodi Fisika Unpar. Ada beberapa kegiatan yang adek-adek tinggkat selenggarakan. Momen ini dijadikan Guwweh sebagai alasan untuk nggak ketemu dosen pembimbing kedua Guwweh. Ah, pasti para dosen sibuk dengan acara itu, bisikan batin Guwweh yang terkutuk. Acara udah selesai pas tanggal 29, udah klir. Tapi dasar Guwweh, molor-molor waktu sampe 2 hari nggak nyari dosen pembimbing. Diagenda harian Guwweh selalu tertulis, konsul judul ke pembimbing kedua. Tapi, setiap malam, kala Guwweh evaluasi agenda harian Guwweh, tu acara selalu berpredikat silang tanda nggak Guwweh laksanakan. Sampe akhirnya Guwweh pas online di FB, ada menenukan sebuah halaman yang Guwweh sukai memposting tulisan sederhana yang nyelekit di hati Guwweh. Kalimatnya dalam bahasa inggris. Kurang lebih kata-katanya begini, “LO NGGAK BENER-BENER PEMALAS SAMPE LO NGEBATALIN AGENDA HARIAN YANG UDAH LO BUAT.” Eh, busyet!!! Jadi selama ini Guwweh??? Sungguh Guwweh sedikit tersinggung.

So, kembali dengan laahaulaawalaaquwwata illa billah hari ini Guwweh nyari dosen pembimbing kedua. Duh, semalam rasanya Guwweh susah molor. Mata Guwweh sampe berat kelopaknya, tapi nggak bisa terkatup juga. Hati Guwweh menerawang jauh ntah kemana. Ah, gemana ntar waktu konsul. Gemana nasib Guwweh, judul Guwweh? Ah, Allah guwweh serahkan semuanya padaMu, dan pada pembimbing Guwweh.. hihihihi…

Hari ini Guwweh nekat ketemu beliau. ada kakak tinggkat di depan ruang dosen. Sapa-menyapa dengan beliau. Sama si kakak Guwweh disemangatinya supaya menghadap aja. Kata beliau, bapak nggak sibuk kok. Setelah menguatkan tekat, Guwweh buka pintu. Eh, berpapasan dengan si bapak di pintu. Ditegurnya Guwweh, We bilang mau nyari beliau keperluan ngajukan judul. kata beliau We disuruhnya nunggu bentar. Beneran bentar, We lalu dipanggilnya. Menghadap. Dilihatnya lembar pengajuan judul Guwweh. Ditanyanya nama guru sekolah tempat Guwweh bakal penelitian, aduh,We nggak ingat. Kalau nggak salah ada Berta Berta gitu namanya. Judul Guweh cuma ditambahnya sebuah kata, lalu beliau oke. Dan ditandatangailah surat itu tanda beliau setuju. Selesailah konsul Guwweh. Nggak nyampe 5menitan rasanya tadi We menghadap. Beliau pesan, supaya We jangan lama-lama nyusun proposalnya. Ramah mah tadi bapaknya, baikan. mungkin di dukung juga ama suara Guwweh yang bindeng menyatakan We kurang sehat, kali. Dan otomatis gugur semua segala kekhawatiran dan juga segala bisikan sekaligus pikiran-pikiran We selama 3 minggu lebih ini We menggalauin beliau tanpa guna.

Uh, senangnya hati Guwweh. Sujud syukur pada Robb penguasa alam. Alhamdulillah judul We diterima dengan terhormat.

Langkah selanjutnya adalah Guwweh mesti mulai nyusun bab 1, 2, 3. Sebelum itu, mesti kumpulin lebih akurat lagi bahan-bahan buat We nyusun. Mem-fix-kan kesekolah, buku referensi, dan lain sebagainya.

Insya Allah dengan ini membuat Guwweh sebagai mahasiswa semester banyak, dengan penuh rasa khidmat Guwweh bersemangat buat segera selesaikan studi, ada Allah yang senantiasa membersamai langkah-langkah We. Ah, semoga Allah senantiasa memberi We kekuatan, kemauan dan juga kesempatan untuk segera selesaikan studi Guwweh, setidaknya mempersempahkan S.Pd Guwweh buat mamah, adik-adik dan juga ayah Guwweh.

Insya Allah judul skripsi Guwweh sementara ini adalah “Analisis Miskonsepsi siswa Dalam Menyelesaikan Soal-Soal Gerak Lurus Pada Siswa Kelas VIII SMPN 6 Palangka Raya Tahun Ajaran 2014/2015.”

Pelajaran penting bagi Guwweh, setelah beberapa hal yang We lakukan, We temui dalam waktu-waktu akhir ini adalah bahwa jangan terlalu percaya ama kata-kata orang mengenai seorang dosen itu gemana-gemana. Sebelum mencoba cari tahu dengan praktek dilapangan dengan memaksimalkan segala macam indera. Sekali-kali menulikan diri itu perlu. Segala ketakutan-ketakutan dalam diri jangan dinikmati, tapi mesti dilawan. Kalaupun nggak sanggup melawan, belajar aja dengan air. Mengalir. Ikuti aja arusnya kemana. Kalau kata temen aku, “jalani aja dulu”. Yah, pokoknya We mesti jalani aja dulu. Mmm, kalau prinsip ini We tahu dari dulu insya Allah nggak ada acara menggalau selama 1 semester. Doyan amat We menggalau! Dan nggak ada yang namanya mahasiswa semester banyak dalam predikat guwweh. Tapi apapun itu, semua pasti ada hikmahnya. Semua pasti akan ada sesuatu yang bakal We terima dari yang We jalani. Yakin saja.

Nikmati proses!

 

(Kamis, 03 April 2014 _12:24_setelah pulang konsul)

Iklan

setiap warga negara berhak mengeluarkan pendapatnya. Ayo gunakan Hak Anda dengan baik.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s