2

Ada beberapa hal terjadi dalam hidup saya yang berkenaan dengan angka 2. Pertama ketika tahun 2004 silam. Saat saya sekolah menengah pertama yang dengan bangga saya sebutkan sekolahnya, SMP Negeri 3 Parenggean. Saat kelas 2, ada beberapa teman yang terputus sekolahnya. Baik itu terputus karena di keluarkan sekolah, maupun dianya yang berhenti dengan sendirinya. Bahkan malah ada yang bermasalah dengan wali kelas. Ndablek. Dan ketika ditegur, dianya bahkan berani nantangin wali kelas.

Di kelas 2 SMP juga saya mulai merasakan yang nanya ‘stres’. Meskipun saat itu belum dapat kosakata ‘stres’ dalam benak saya, melainkan kata ‘gugup’. Saat itu mau ulangan matematika. Pada materi pemfaktoran. Bab pertama kelas 2 semester satu. MATERINYA BUANYAK SYEKALEE…!!! Sampe sama pak guru, Pak Nandar, ulangannya dijadikan 2x. Separo-separo bab. Saya yang kurang bersahabat dengan mapel yang satu ini, ditambah materinya bejibun gitu, dan juga rasanya, susah sekali memahami materi pemfaktoran saat itu. Setelah diberitahukan bahwa bakal ada ulangan matematika, saya belajar lebih extra. Bahkan malah cenderung ngehafalin apa-apa yang ada di catatan buku. Saya muyek sekali. Pusing. Stress. Bahkan di H-1 ulangan, saking muyeknya, saya makan sampe lima kali. Pertama kalinya dalam hidup saya, setelah saya gede, makan ampe lima kali dalam sehari, ya, pas itu…!!! Keesokan harinya pas di hari H. Abis ulangan, pas istrirahat duduk-duduk di depan kelas. Gosipin soal ulangan ama temen-temen. Rata-rata pada kesusahan, sih emang. Lalu saya keceplosan bilang ke temen-temen bahwa saya gugup engga ketulungan hadapi ulangan tadi, bahkan di hari kemaren, hari yang dimaksud, saya makan sampe lima kali. WAW…!!! wajah-wajah kagum berasa dapat kabar kalau saya menang olimpiade, terpampang dengan jelas di wajah unyu mereka. Dan guru geografi pas banget lagi lewat. Beliau mendengar juga obrolan itu, dan shock akut juga kayanya. Sampe terhenti sejenak di depan gerombolan kami. Saya masih ingat apa kata beliau, “apa, Mbak Yuyun makan sampe lima kali dalam sehari?!” tapi nada ngomongnya engga ala Cinta ke Rangga juga sih…

Di kelas 2 SMP juga saya ada mengikuti pelajaran tambahan di sekolah. Persiapan ikutan lomba di kecamatan. Udah engga inget lomba apaan. Yang pasti saat itu lagi belajar bahasa inggris. Di perpustakaan. Saat itu dari semua kelas, ada. Yang saya ingat anak kelas 1 ada Ali Topan, kelas 2 ada saya, dan kelas 3 ada bibi saya. Sebenernya ada banyak, cuma kami emang lebih dekat baik di sekolah maupun di luar sekolah. Jadi yang saya ingat cuma mereka 2 aja. Saat itu sedang ngerjakan soal-soal kelas 2. Tentu saja saya yang lebih menguasai dibandingkan ama Ali. Kalo bibi saya jangan ditanya, dianya udah kelas 3. Master-nya malah. Nah, saat itu soalnya mengenai daily activity. Seingat saya soalnya kalo diterjemahin ke bahasa Indonesia adalah “saya berenang menggunakan titik-titik.” Dan dipilihan jawaban ada baju renang, baju tidur, jaket, dan entah apa lagi engga ingat. Jawaban saya dengan bibi saya bener. Saya berenang menggunakan baju renang. Lah, jawabannya Ali Topan, dia itu berenang menggunakan baju tidur. ALAMAK, MACAM MANA PULA ITU…!!! Salahnya saya adalah, saya ngolokin Ali terang-terangan. Bahkan cenderung permalukan dia. Sombongnya saya, merasa soalnya gimpil. Padahalkan wajar aja kali, si Ali engga bisa jawab, itu mah soal kelas 2. Dan dia masih kelas 1. Lalu keesokan harinya pas pelajaran tambahan lagi, bahasa inggris lagi materi tenses. Ngerjakan soal kelas 1. Saya ingat sekali soalnya, “I held with my ….” dengan option jawabannya ada head, hand, dan anggota tubuh lainnya. Saya mikir abis-abisan. Held ini artinya apa? Mati suri rasanya saya. Engga terekam sama sekali rasanya kosakata itu di benak. Lalu saya silang lah option jawaban head. Dan ketika pembahasan. Punya Ali dan bibi saya benar. Saya yang udung malah keceplosan berseru, “Oh, artinya ‘memegang’ toh…!!!” mengundang kecurigaan Ibu Eka guru bahasa inggris saya kala itu, beliau dengan gemulai nyamperin meja saya. Bahkan saya aja engga sadar bahwa si ibu lagi melihat jawaban saya. Lalu dengan penuh kewibaan seorang guru, Ibu Eka berseru, “Ya…, Mbak Yuyun memegang menggunakan kepala.” Gemuruh seisi perpustakaan cukup membuat wajah saya tergantikan ama kepiting rebus. Saya saat itu taunya bahwa memegang adalah hold. Dan bener-bener engga ingat bahwa bentuk past dari hold adalah held. Kata itu termasuk dalam irregular verbs. Sejak itu saya lebih giat menghafal kata-kata yang tergolong irregular verbs. Dan tapi beruntung-nya saya, si Ali adalah salah seorang pemegang teguh prinsip,”PEMBALASAN HARUS LEBIH KEJAM…!!!”. Sejak saat itu, dia selalu bilang ke saya, “Teh, megang tu pake tangan. Bukan pake kepala. Masa kaya gini…???” ucapnya sambil mempraktekan ala-ala kambing nyeruduk-nyeruduk. Selama 2 tahun saya dihinggapi mimpi buruk dalam kenyataan, selalu disapa dengan kalimat itu sama si Ali. Entah itu di sekolah ataupun di luar sekolah. Lulus SMP saya pikir aman, ternyata engga. Masih aja sering ketemu sama dia. Soalnya 1 desa tempat tinggal. Di SMA, alhamdulillah dia engga masuk SMA, tapi masuk SMK. Jadinya olokan dia terdengar palingan kalo ketemu di jalan aja. Di tambah lagi saya kost di kecamatan. Sampai sekarang, kalau ketemu dimana saja dianya masih juga selalu menyapa saya dengan kalimat itu. KALIMAT TERKUTUK yang pernah mampir ke telinga saya. “Teteh, kalo megang tu pake tangan. Jangan pake kepala. Masa kaya gini…???” Masih dengan dianya mempraktekan ala-ala kambing nyeruduk. Dia itu selalu gitu. Meskipun lama engga ketemu, meskipun dianya udah nikah, udah punya anak juga. Engga ada wibawa-wibawanya kalau ketemu saya. Meskipun terus sayanya kuliah, jarang ketemu. Meskipun lalu saya berubah secara fisik dan juga penampilan. Lah, kok ya dianya itu, sinyalnya kuat sekali, bisa mendeteksi keberadaan saya dengan cepat. Selalu menyapa saya dengan kalimat yang sama. “Teh, megang tu pake tangan. Bukan pake kepala.” DASAR TERKUTUK…!!! Piss, damai Pan… hihihi…

Foto Ali Topan yang saya comot dengan tidak terhormat dari FP FB-nya yang terbaru

Foto Ali Topan yang saya comot dengan tidak terhormat dari FP FB-nya yang terbaru

Ketika saya SMA. Waktu kelas satu, bibi saya kelas 2. Di kelas 2 itu ada beberapa teman beliau yang terputus sekolahnya. Ada yang menikah baik, normal maupun karena kecelakaan dan lain sebagainya. Ini menguatkan kewaspadaan saya ketika di kelas dua. Terlebih saya telah mengalami hari-hari yang berat sejak kelas 2 SMP. Waktu kelas 2 SMA, saya sangat berhati-hati. Baik dalam belajar maupun dalam pergaulan. Di kelas 2 ini saya kost dengan adik kelas waktu SMP yang kemudian menjadi adik kelas juga di SMA. Saya mengalami hari-hari yang semakin berat. Permasalahan klasik anak kost. Terlebih di usia kami yang masih labil kala itu. Rasanya engga patut diceritakan. Yang pasti adalah merupakan hari-hari yang berat yang harus dihadapi.

Ketika kuliah, semester 2 juga merupakan hari-hari yang berat. Dimana IP bener-bener jeblok. Yang terus semakin jeblok. Saya rada lengah di kuliahan. Karena sugesti saya di masa kuliah bukan lagi angka 2 tapi lima. Penyebabnya saat itu saya masih SMP. Saat masih ada tayangan Oh Mama Oh Papa di entah  tv channel apa. Saat itu bercerita mengenai seorang gadis yang terputus kuliahnya di semester lima. Jadi saya mikirnya, bukan lagi angka 2 yang harus saya waspadai di perkuliahan. Melainkan lima. Ternyata saya salah.

Masih tentang cerita 2 di hidup saya.

Alhamdulillah saya sudah diterbiasakan sholat lima waktu dalam sehari sedari kecil. Bahkan dulu, waktu masih di Pagatan, saya tinggal dengan abah dan nenek, di rumah beliau ada langgar di halaman depan rumah. Beliau berdua emang salah seorang guru ngaji di kampuang. Bayangkan aja, hari dingin, mata begitu berat buat melek, di luar masih gelap, mesti ke balong ambil wudu yang airnya tambah dingin. Udah gitu, sedikit lagi yang sholat di langgar. Engga seru, engga ada temen. Hal ini membuat saya paling malas buat menunaikannya. Sangat malas…!!! Ketika kecil, hidup saya penuh dengan dongeng dari nenek. Mengenai nabi-nabi, malaikat, fabel, kisah nusantara dan lain sebagainya. Saat itu hari yang dingin. Saya berulang kali dibangunkan buat sholat subuh. Hanya lenguhan lemah kaya suara sapi baru melahirkan aja sahutan saya. Lama-lama itu membuat nenek jengkel. Mana waktu semakin terulur. Dari adzan, puji-pujian hingga komat. Saking keselnya saya engga bangun-bangun, nenek berseru yang ketika saya ketik ini sudah diterjemahkan dalam bahasa Indonesia. Begini, “itu si Yuyun dari tadi dibangunin buat bersiap subuh engga gerak-gerak, ya…!!! Biarin tuh, engga bangun-bangun, engga denger adzan dari tadi udah manggil-manggil, itu tu karena telinganya dikencingin syetan!” Astagfirulloh…. Mendengar itu, seketika saya langsung pencilatan bangun, mereng-merengin telinga kaya kalo kemasukan air, dan bersegera nyambar mukena. Bergegas menuju balong buat wudu lalu ke langgar. Jamaah dengan Abah. Malam berikutnya mengalirlah dongeng dari nenek dalam episode “Telinga Yang Tidak Mendengar Ketika Adzan Subuh Memanggil Karena Si Empunya Dikencingin Syetan”.

Hei, bukankah sholat subuh tu 2 rokaat?? Lagi-lagi angka 2 kan… Dan bukankah sholat subuh ada pengiringnya?? Yang juga 2 rokaat sebelum subuh. Begitu spesialnya sholat itu, bahkan sampai terabadikan dalam hadits Rasulullah dari ‘Aisyah yang diriwayatkan oleh Muslin nomor 725 yang bunyinya kurang lebih begini, “Dua raka’at fajar (shalat sunnah qobliyah shubuh) lebih baik daripada dunia dan seisinya.” Jadi sebenernya kalo mau kaya gampang aja to.., sholat subuh aja di awal waktu, biar bisa sholat sunah 2 rokaat sebelumnya. Wong kalo menunaikan, jaminannya loh lebih baik dari dunia dan seisinya. Mantap kan…?!! Iyaalaaah… Hihihi… Pisss, damai…!!!

Lalu baru-baru ini, sebenernya engga baru-baru amat. Saya ada belajar bahasa arab. Saya suka sekali belajar bahasa. Semangat melaksanakannya. Dari tadinya mendapatkan kelas yang ekslusif, ruangan kelas kern, ber-AC. Banyak teman. Sampai hingga akhirnya sisa 2 orang. Dan kelas di sekolah Sahabat Alam. Bener-bener di alam. Meskipun engga alami banget. Kelas lancar jaya. Hingga buku 1 tamat dengan happy ending. Lalu masuk tahun ini, tahun 2016. Masuk buku ke 2. Ya ampun. Sindrom angka 2 kambuh lagi. Ada-ada aja halangannya ketika kelas bahasa arab. Yang teman saya engga bisalah, ada kegiatan lah, saya yang engga bisa lah. Yang pelajarannya susahlah. Astagfirulloh… Pokoknya SESUATU SYEKALEE lah dengan buku 2 bahasa arab inih…  Ini udah lama sekali engga belajar. Bahkan kayanya engga bisa dilanjutkan. Taunya juga, di buku 2 ini mentok di bab 2. Baru permulaan bab tiga, udah AMBLAS. SAMPAI SEKARANG…!!! Pas lagi di awal bab tiga, di saat terahir dulu pertemuan, pas abis di kasih PR buat kasih harokat. Dan karena kami ber-2, saya dengan teman saya, banyak benernya, di kasih hadiah coklat isi 2. Yang mana coklat itu adalah hadiah ke-2. Hadiah pertama waktu tes akhir buku pertama. Ulangan, ceritanya. Saat itu ada perjanjian, kalo nilai kami dibawah 70, kami mesti kasih hadiah buat ustad masing-masing 1 coklat. Dan kalo nilai kami diatas 70, kami  masing-masing yang dapat coklat dari ustad. Dan alhamdulillah nilai kami diatas 70. Tapi pas yang ulangan engga aku posting ah, berapa nilainya. Ntar dikira pemer lageee… Hihihi…

Coklat isi 2 hadiah ke 2 fotonya aja yang nyebar. Isinya nyebar dalam lambung saya sorang

Coklat isi 2 hadiah ke 2 fotonya aja yang nyebar. Isinya nyebar dalam lambung saya sorang

Terlepas dari itu, tidak ada mitos apapun sebenernya dengan angka 2 dalam segi apapun. Allah Yang Maha Menciptakan segala sesuatu tentu saja, dalam segala ciptaan-Nya memiliki manfaat untuk makhluk-Nya. Hanya saja, kadang si makhluk inilah yang menyalahgunakan atau bahkan tidak memahami apa-apa maksud dari Pencipta Semesta Alam ini.

(Selesai di ketik, di malam yang sangat sepi di Kos Luwes Kamar nomor 11. Hari Minggu tanggal 21 Agustus 2016_20:40_ Saat-saat terakhir menghuni kamar ini.)

Iklan

setiap warga negara berhak mengeluarkan pendapatnya. Ayo gunakan Hak Anda dengan baik.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s