Hari Raya

#Catatan_Skripsi_ Guwweh

Awal bulan Mei tahun ini ada dua tanggal merah berurutan. Tanggal 5 dan 6. Kenaikan Isa Almasih dan Isra Mi’raj Nabi Muhammad saw.

Jadwal konsultasi skripsi dengan pembimbing I adalah Senin, Rabu, dan Jumat tepat pukul 20:00 setiap waktunya. Satu minggu ini guwweh konsultasi RPP sama LKPD melulu. Dan RPP 2 dan juga LKPD 2 melulu. Ya Ampun, udungnya guwweh sampe konsultasi begituan aja sampe semingguan. Senin malam, dan Rabu malam. Dan juga malam ini. Yang bakal guwweh ceritain.

Minggu depan insya Allah guwweh ambil data. Apa?! Minggu depan baru ambil data?! Kemana aja Lu? Apaan, sih ah.. Iya, guwweh ke laut, menyelam di samudera pasifik. Kelelep. Terus dimakan hiu. Lah terus yang nulis ini? Arwah guwweh penasaran karena skripsi engga kelar-kelar. Puas, Lu!?!

Oke, fix

Selasa minggu depan guwweh ambil data. Semoga berjalan dengan segala kebaikannya. Aamiin… Berhubung senajata guwweh di lapangan belum tajam, makanya guwweh diasah terus ama pembimbing I. Gini maksudnya:

Senin malam, konsultasi.

“Permisi, Pak.”

“Iya, silahkan.”

Guwweh masuk dan duduk di hadapan beliau

“Kamu seharusnya ambil data minggu kemaren, ya?”

Eh, busyet deh! Batin guwweh.

“Engga, kok Pak. Belum.”

“Terus bagaimana?”

“Begini, Pak. Seharusnya saya besok kan ambil data. Tapi di sekolah besok ada acara isro miroj dan tidak ada kegiatan belajar mengajar. Jadi penelitian saya diundur minggu depan.”

“Oh, ya. Sudah kamu antar jadwal kamu?”

Yaelah si bapak, maka 3 minggu yang lalu udah saya antar oge. Dan anehnya tiap konsultasi selalu si bapak tanyakan jadwalnya.

“Sudah, Pak.”

“O, ya udah. Apa lagi? Pengujimu sudah beres?”

“Ini, Pak. Saya sama penguji di suruh konsultasi lagi mengenai RPP sama LKPD saya.”

Lalu LKPD ama RPP saya di buka-buka. Ngepasi banget RPP ama LKPD pertemuan kedua.

“Loh, kenapa ini bisa begini? Dari mana kau lihat formatnya?”

“Indah, Pak. Anak 2010.”

“Oh, bukan saya itu pasti pembimbingnya. Bukan saya juga pengujinya.”

Guwweh diem aja. Dalam batin saya berujar, “saya Juga engga tahu pak, bapak apa bukan penguji atau pembimbingnya?”

“Masih salah ini.”

“Iya, Pak.”

Lalu bapak ngasih arahan apa yang harus aku kerjakan. Apa-apa yang kurang. Sebenernya rada engga mudeng bapak ngomong apa. Secara beliau itu nyastra banget kata-katanya. Tinggi syekaleee… Tapi karena gengsi, guwweh manggut-manggut aja kaya burung Perkutut. Tuh, kan jadi inget Perkutut peliharaan guwweh pas zaman kinyis-kinyis bahula, si Basri. Itu burung pinter banget. Paham apa yang guwweh perintahkan. Ah, lupakan. Dianya udah Innalillahi juga.

Sampe mana tadi? Oh iya, guwweh manggut-manggut. Kenapa guwweh manggut-manggut sok mengerti apa yang beliau katakan? Karena guwweh pernah banyak nanya sama beliau, nanya maksud kata-kata-kata beliau itu apa? Sampe kemudian beliaunya kesel deh kayanya. Dan beliau ngata-ngatain guwweh kaya berikut.

“Ah, kamu itu. Anda mahasiswa kan?”

“Iya, Pak.” Yaelah guwweh engga kejedot kok pak, jadi engga amnesia.

“Tentunya kalau seorang mahasiswa, tingkat pemahamannya sudah tinggi kan? Anda pahamilah kata-kata saya. Masa sudah mahasiswa tidak bisa memahami kata-kata saya?”

Eh, busyet deh…!!! Kayanya bapaknya ini menghayati sekali pepatah, “malu bertanya sesat di jalan, kebanyakan nanya kelihatan gobloknya.” MAKSUD LOOOOHHH…?!?

Sejak saat itu guwweh milih jadi Perkutut aja kalau beliau memberikan arahan. Maksudnya manggut-manggut me-iya-kan.

Rabu malam, teng tong. Konsultasi lagi. Dan itu RPP ama LKP masih aja salah.

“Kapan kamu ambil data?”

Yaelah make nanya lagi si bapak.

“Sudah kamu antar jadwal kamu?”

Astagfirulloh, kayanya si bapak ini ngetes kesabaran guwweh.

Kembali ke RPP ama LKPD yang masih salah.

“Yang namanya kerja di lapangan Anda perlu membawa senjata, kan. Perlu pisau, kan?”

Guwweh bengong. Ini mau ngajar apa mau jihad di Aleppo?

“Anda perlu senjata atau tidak?!” tanyanya lagi rada ngebentak.

“Eh, iya Pak. Perlu, Pak” guwweh kumat gugupnya. Ketar-ketit,ngomong balelol engga karuan.

“Yang namanya senjata guru itu, senjata anda di lapangan nanti itu adalah RPP dan LKPD.”

Oalah, tak kirain apaan.

“Bagaimana Anda bisa lancar bekerja di lapangan kalau pisau Anda kurang tajam. Saya pertajam dulu pisau kamu. Saya tidak mau nanti malah memalukan saya, kamu bekerja di lapangan. Kamu perbaiki dulu LKPD ini.”

“Iya, Pak.”

“Kamu lihat punya siapa ini formatnya?”

“Annisa, pak anak 2010.”

Padahal mah nama lengkapnya, Annisa Rahayu Indah. Dia ya si Indah yang hari Senin guwweh sebutin ke bapak. Ini kok, udung banget sih. Yang udung tu sebenernya guwweh atau …  #hehehe

Bapak mikir bentar terus bilang, “Oh, bukan saya itu penguji atau pembimbingnya. Kalau saya pengujinya saya kejar ini. Kenapa LKPD-nya seperti ini. Engga peduli bimbingan profesor, akan saya kejar kalau saya pengujinya.”

Yaelah pak, malah lomba lari. Main kejar-kejaran aja.

“Iya, Pak.” Dalam batin guwweh bilang, “Bapak top banget, deh.” Tiba-tiba guwweh dalam batin nyanyi, “You know you are the number one for me… You know you are the number one for meee…”

“Nah, masa anak bimbingan saya LKPD-nya seperti ini? Anda mau membuat saya malu?”

“Engga, Pak. Maaf, pak…” dalam batin guweh berjanji akan berusaha tidak mempermalukan beliau. Guwweh akan revisi semaksimal yang guwweh bisa. Secara, beliau itu pembimbing yang luar biasa bener-benernya dalam membimbing skripsi guwweh yang TERHORMAT ini. (Daripada guwweh bilang skripsi yang terLAKNAT, ha?!)

“Gampangnya itu, kamu carilah LKPD yang pembimbingnya saya. Gemana sih kamu itu bekerjanya?” ini pertanyaan guwweh rasa engga perlu jawaban.

“Segera kamu perbaiki lagi LKPD-mu itu. Secepatnya. Anda ambil data Selasa kan?”

“Iya, Pak. Anu, pak. Hari Jumat kan tanggal merah, bapak menerima konsultasi atau libur juga, Pak?”

“Oh, iya ya. Hari raya ya?”

“Iya, Pak.”

“Yang namanya hari raya itu siang harinya kan?”

“Iya, Pak.” Jawab guwweh dengan ragu-ragu.

“Hari raya itu siang harinya kan? Malam harinya tidak kan?”

Guwweh memandang wajah beliau. Bingung.

“Saya buka aja buat konsultasi. Karena hari raya itu siang harinya. Malam harinya tidak.”

Ini membuat guwweh mumet. Memaknainya. Tapi kalimat, “Saya buka konsultasi,…” sudah cukup lah buat guwweh.

Hari ini, jumat, guwweh merevisi LKPD. Setelah beberes kamar yang kaya MH17 nyasar. Sampe engga sempet masak. Makan tadi guwweh abis magrib beli nasi goreng. Coba puasa, nah berpahala guwweh ini laparnya.

Jumat malam, ya malam ini. Teng tong 19:51 guwweh go ke rumah beliau. Sampei di sana 19:59 jam di hape guwweh. Engga ada satu motor pun. Wah, alamat engga enak nih. Motor si bapak juga engga ada di depan pintu. Engga ada juga tulisan di jendelanya.

Tunggu ah sampe 20 menitan. Jam 20:03 guwweh buka Fb sambil nunggu. Engga lama kemudian datang si bapak. Pake baju rumahan. Berhelm, pake masker naik motor. Bawa galon dan belajaan di plastik hijau di depan motornya.

“Mau konsultasi, ya?”

Guwweh diam aja. Lah, malam-malam di depan rumah orang, banyak nyamuk terus mau ngapain kalau engga ada keperluan, mah kalee..?! Dengan cepat beliau menjawab sendiri pertanyaannya, “Kalau hari raya saya biasanya libur konsultasi.”

JJDEERRR…!!! Maksudnya gemana? Maksudnya apa? Guwweh kan malu atuh, Bapak…

“Kalau gitu maaf, pak. Saya tidak tahu. Permisi.”

Guwweh ingkah dari bangku.

“Karena kamu sudah terlanjur datang. Sini masuk saya periksa sebentar.”

ALAMAK…!!!

“Ayo, masuk. Sudah kamu perbaiki?”

“Sudah, Pak.”

Guwweh mematung di pintu. Ini yang udung sebenernya siapa ya? Apa guwweh salah denger waktu hari Rabu itu? Pas bapaknya duduk, baru guwweh masuk.

“Kapan kamu penelitiannya?”

Astafirulloh…!!!

“Selasa, minggu depan pak.”

“Siapa mitra saya?” maksudnya dosen pembimbing II guwweh. Lalu guwweh menyebut sebuah nama.

“Selasa, ya kamu penelitiannya? Ada perubahan jadwal kah? Sudah kamu antar jadwal terbarumu?”

“Iya, Pak. Iya, Pak. Belum dapat tanda tangan gurunya dari sekolah, Pak.” Jawaban guwweh per pertanyaan beliau.

“Saya tunggu Senin malam ya. Kalau engga bisa, batal penelitianmu itu.” diucapkan kaya pembunuh berdarah dingin kaya di film-film.

“Iya, Pak.” Sahut guwweh dengan miris banget. Lebih miris dari akhir bulan yang udah engga ada perbekalan lagi. Ini sungguh-sungguh, deh!

Dan, konsultasi malam ini pun. LKPD masih belum bener. Masih juga salah. Padahal guwweh udah pake format anak bimbingan beliau. Punya Putu Astawa Hartawan. Anak seangkatan dengan guwweh. Yang sama-saam lagi bimbingan juga dengan beliau. Temen guwweh baik-baik aja LKPD-nya kenapa punya guwweh salah melulu, Pak?! Di coret melulu. Sebegitu udungnya kah guwweh ini… Apa dosa saya, Pak?! Astagfirulloh, kudu sholat tobat kayanya guwweh…

(selesai diketik pada Jumat tanggal merah jam 21:47. Niatnya abis konsul mau molor, tapi hati guwweh begitu mencelos kalau belum menumpah-ruahkan kata-kata yang menyabaki benak guwweh inih. Fighting selalu ya…)

 

Iklan